Nikah Mut'ah Zaman Rasulullah VS Nikah Mut'ah Syiah

 
Di dalam beberapa riwayat yang sah dari Nabi shallallahu álaihi wasallam, jelas sekali gambaran nikah mut’ah yang dulu pernah dilakukan para sahabat.

Gambaran tersebut dapat dirinci sebagai berikut :

1. Dilakukan pada saat mengadakan safar (perjalanan) yang berat seperti perang, bukan ketika seseorang menetap pada suatu tempat (HR. Muslim hadits no. 1404)

2. Tidak ada istri atau budak wanita yang ikut dalam perjalanan tesebut (HR. Bukhari no. 5116 dan Muslim no. 1404)

3. Jangka waktu nikah mut’ah hanya 3 hari saja (HR. Bukhari no. 5119 dan Muslim no. 1405)

4. Keadaan para pasukan sangat darurat untuk melakukan nikah tersebut sebagaimana mendesaknya seorang muslim memakan bangkai, darah dan daging babi untuk mempertahankan hidupnya (HR. Muslim no. 1406)

NIKAH MUT’AH MENURUT TINJAUAN SYI’AH RAFIDHAH

Dua kesalahan besar telah dilakukan kaum Syi’ah Rafidhah ketika memberikan tinjauan tentang nikah mut’ah. Dua kesalahan tersebut adalah:

A. Penghalalan Nikah Mut’ah yang Telah Diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya

Bentuk penghalalan mereka nampak dari kedudukan nikah mut’ah itu sendiri di kalangan mereka. Ash-Shaduq di dalam kitab Man Laa Yahdhuruhul Faqih dari Ash-Shadiq berkata: “Sesungguhnya nikah mut’ah itu adalah agamaku dan agama pendahuluku. Barangsiapa mengamalkannya maka dia telah mengamalkan agama kami. Sedangkan barangsiapa mengingkarinya maka dia telah mengingkari agama kami dan meyakini selain agama kami.”

B. Gambaran Nikah Mut’ah Ala Syi’ah Rafidhah

1. Tanpa disertai wali si wanita
2. Tanpa disertai saksi (Al-Furu’ Minal Kafi 5/249)
3. Membolehkan menikah dengan wanita pelacur, majusi, dan yang telah bersuami (Lihat Tahdzibul Ahkam 7/253-254)
4. Kaum Rafidhah mengatakan dengan dusta atas nama Abu Ja’far bahwa beliau membolehkan seorang pria menikahi walaupun dengan seribu wanita karena wanita-wanita tersebut adalah wanita-wanita upahan. (Al-Ibtishar 3/147)
Ali Bin Abi Thalib Radhiyallahu Ánhu Menentang Nikah Mut’ah

Di dalam Shahih Al-Bukhari dan Shahih Muslim diriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ánhu (yang diklaim oleh kaum Syi’ah Rafidhah sebagai imam mereka) bahwa beliau menentang nikah mut’ah. Beliau mengatakan: “Sesungguhnya Nabi shallallahu álaihi wasallam telah melarang nikah mut’ah dan daging keledai piaraan pada saat perang Khaibar.” Beliau juga mengatakan bahwa hukum bolehnya nikah mut’ah telah dimansukh atau dihapus (sebagaimana di dalam Shahih Al-Bukhari hadits no. 5119).
 
Tulisan Muh. Irfan yang diposting di Group Facebook "Info Salafi"

1 komentar:

Insyaallah ada manfaatnya, saya mohon ijin share sebuah link yang menurut saya yang awam ini bagus.. kalau menurut editor kurang bagus ..silahkan di delete saja :

http://dzulqarnain.net/pandangan-islam-terhadap-agama-syiah.html

http://www.firanda.com/index.php/artikel/bantahan/340-koleksi-dusta-pemerintah-iran

dan beberapa link di http://radiorodja.com/

Mohon maaf dan terima kasih

Posting Komentar

Raih Amal Shaleh, Sebarkan Artikel Ini...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More