Jalaluddin Rakhmat Bak Sang Nabi pada Asyura Syiah 1434 H di Makassar


Pentolan Syiah Indonesia, Jalaluddin Rakhmat hadir sebagai pembawa ceramah Asyura dan pembaca kisah maqtal Imam Husein radhiyallahu anhu pada perayaan Asyura Syiah, Jum'at, 23 November 2012 di Makassar.

Majlis Duka yang dihadiri oleh kurang lebih seribu orang ini diadakan di Ballroom Graha Pena Fajar, lt. 2, Jl. Urip Sumoharjo Makassar dan mengambil tema "Dengan Semangat Al-Husein Kita Bebaskan Al-Quds." Turut hadir dalam acara ini ketua umum IJABI periode 2012-2016, Syamsuddin Baharuddin.

Ceramah Asyura

Dalam ceramah Asyura, Jalaluddin Rakhmat menekankan beberapa hal, di antaranya bahwa ekspresi duka berupa tangisan bukanlah sebuah kecengengan dan keputus-asaan, tapi tangisan itu adalah ungkapan kepiluan hanya karena ajaran agama yang sejati telah digantikan oleh agama yang palsu. Asyura ini diperingati oleh Syiah dan ditangisi oleh mereka untuk menampakkan kembali agama yang telah dipenuhi dengan kelabu fitnah sepanjang sejarah. Jadi menurut Jalaluddin Rakhmat agama Islam yang dianut oleh kaum Muslimin selain Syiah adalah agama palsu dan sudah dirubah-rubah.

"Tangisan adalah ungkapan kecintaan kita kepada Rasulullah dan Ahlul Bait" lanjut mahasiswa S3 PPs By Research UIN Alauddin ini.

Sahabat Nabi dalam penilaian tokoh Syiah dari Bandung ini ada yang setia dan ada yang tidak setia, sebagai contoh, ada seorang sahabat saking setianya kepada Nabi, namanya sampai tidak terkenal dan bahkan jika dia menyebut namanya tidak ada yang mengenalnya -Hasyim bin Mirqad adalah sahabat Nabi yang setia kepada Nabi yang diklaim oleh Jalaluddin Rakhmat-, dan ajaibnya sahabat-sahabat yang terkenal (seperti Abu Bakar, Umar dan Utsman-ed) adalah sahabat-sahabat yang tidak setia kepada Rasulullah dan Ahlul Baitnya.

Selain itu, Jalaluddin Rakhmat juga menilai Imam Bukhari -Ahli Hadis terbesar umat Islam- sebagai penyebar fitnah sepanjang sejarah, karena dalam shahih-nya termuat hadis-hadis yang menurutnya mengurangi derajat Imam Ali radhiyallahu anhu.

Ma'tam

Prosesi ekspresi duka dengan memukul-mukul badan dipandu oleh Tim Ma'tam IJABI dengan membawakan dua lagu, masing-masing bait awalnya berbunyi, "Demi Husein Ya Tsarallah lisan suci wujud Qur'ani" dan "Ya Maqtuul Ya Mazhluum Ya Syahiid Ya Husein" 

Menurut pantauan kami tidak semua yang hadir pada acara itu memukul-mukul badan, mungkin mereka kader-kader baru Syiah sehingga tidak melakukan itu namun mayoritas dari peserta yang hadir melakukan itu dengan cara memukulkan salah satu telapak tangan ke dada.

Kisah Maqtal Imam Husein

Kisah tentang pembunuhan Imam Husein radhiyallahu anhu di Karbala yang disampaikan oleh Jalaluddin Rakhmat menurut kami ada yang ditambah-tambah untuk mendramatisir kisah pembantaian tersebut. Misalnya perkataan Imam Husein radhiyallahu anhu bahwa beliau tahu di tanah mana dia akan dibunuh, pada jam berapa dan detik ke berapa. Bukankah hal-hal yang akan datang dan belum terjadi hanya diketahui oleh Allah, apalagi  diketahui oleh Imam Husein sampai serinci itu.

Kaum Syiah yang mendengar kisah yang dibacakan secara apik dan sangat dijiwai oleh Jalaluddin Rakhmat itu menangis sejadi-jadinya, dan inilah yang akan menambah militansi mereka dalam mendakwahkan Syiah dan menambah kebencian mereka kepada para sahabat Nabi shallallahu 'alaihi wasallam.

Bak Sang Nabi

Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam diberikan keistimewaan khusus oleh Allah subhanahu wata'ala, air ludah beliau merupakan mukjizat kenabian, bisa dijadikan obat, pernah suatu kali Nabi mengobati mata Ali bin Abi Thalib dengan air ludah beliau, bahkan diriwayatkan jika Nabi ingin meludah maka para sahabat berlomba untuk memperbutkan air ludah sang Nabi. 

Keringat Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam merupakan kumpulan tetes air yang bisa menjadi parfum, bahkan ibu dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu dengan sengaja mengambil keringat Nabi untuk dijadikan parfum.

Meskipun Jalaluddin Rakhmat bukan Nabi, namun ia diperlakukan layaknya sang Nabi, kaum Syiah berebutan untuk berpelukan dengannya dan mencium tangannya, mungkin untuk melepas kerinduan mereka. Kami juga melihat setelah acara selesai satu persatu mendekatinya, dan menyodorkan air mineral dalam botol untuk diminum sedikit airnya oleh Jalaluddin Rakhmat dan dikembalikan lagi kepada yang punya, menurut pantauan kami, mungkin asalkan ada sedikit air liurnya yang masuk ke dalam botol air mineral itu untuk diambil berkahnya.  

Bahkan saking dikultuskannya oleh kaum Syiah, pernah beberapa mahasiswa HMI sekitar tahun 1997 bertamu ke rumah Jalaluddin Rakhmat di Bandung, namun ketika tiba di rumah, ternyata dia tidak ada di rumah, seorang mahasiswa melihat ada sepatu Jalaluddin Rakhmat di depan pintu, ia ambil kemudian ia masukkan ke dalam sepatu tersebut air genangan yang ada di jalanan, setelah itu ia kocok-kocok dan airnya ia masukkan ke dalam botol, dengan niat mengambil berkah dan meminumnya. na'udzubillah. Kisah ini valid, diceritakan oleh mantan Syiah, beliau merupakan mantan mahasiswa UNHAS Makassar, Fak. Ilmu Kelautan dan Perikanan, Jurusan perikanan, angkatan 1994, berinisial IZ.

Selain itu, mereka juga menyodorkan cincin-cincin yang berbatu akik mereka untuk didoakan dan ditiup oleh Jalaluddin Rakhmat, setelah itu dikembalikan lagi kepada mereka, bahkan ketika Jalaluddin Rakhmat sudah berada di atas mobil beberapa orang masih memanfaatkan kesempatan tersebut untuk didoakan cincin-cincin berbatu akik milik mereka.

Setelah itu, Jalaluddin Rakhmat dengan beberapa orang yang mengawalnya meninggalkan gedung Graha Pena Fajar menuju hotel tempatnya menginap. 

Berikut ini beberapa foto kegiatan Asyura Syiah yang berhasil kami abadikan;






(lppimakassar.com)

19 komentar:

ni LPPI nda ada yang LOGIS beritanya....sebentar lagi di tuntut ni website.. tunggu aja atas PEMBOHONGAN-PEMBOHONGANNYA :)

silakan dituntut kalau ada berita bohong di website ini, karena kami merekam isi ceramah Jalal pada asyura kemarin.

mantab....!!! maju terus LPPI bongkar terus kesesatan syiah...

walaupun dengan gaya bahasa agak sisnis, tapi kami salut atas liputan yang dilakukan LPPI Yang merupakan representasi salafiyyun wahhabiyyun indonesia terhadap acaranya muslim syiah......semoga LPPI juga bisa membuat acara yang sama yang lebih baik.....jazakallah khairan katsira...

Itu sebenarnya bukan bahasa sinis, tapi hal ini biasa dilakukan dalam mengkaji pemikiran seseorang, dalam dunia pemikiran Islam hal ini adalah hal biasa, jadi tidak perlu heran.

Kami wahhabi, salafi? perlu dijelaskan, pertama, kami memang Salafi, karena kami pengkiut salafus shalih sejak zaman sahabat, tabi'in dan tabi'ut tabi'in. Kedua, Wahabi yang dimaksud di Indonesia adalah teroris yang berpaham khwarij, (mengkritik pemerintah dan melakukan pemboman di negara yang aman) maka kami tidaklah termasuk kelompok itu.

Untuk acara serupa, kami tidak akan melakukannya, karena Rasulullah mencukupkan kita dengan Idul Fitri, Idul Adha dan hari jum'at. tidak ada lagi tambahan ritual-ritual selain yang disebutkan.

Salafi emang hebat dlm hal kebencian. pantesan Islam gk bisa maju n brsatu. lha suka berantem sesama islam. mndingan ikut yesus.......

apakah membela agama ini termasuk hal yang menghambat kemmajuan agama? bukan kebalikannya? justru dengan adanya mereka, umat Islam menjadi sibuk membantah mereka ini. Kami tidak berantem, ini adalah bentuk adu argumentasi untuk menampakkan kebenaran dan berusaha menumpas kesesatan.

Lihatlah wahai pembaca, kita gak tahu apa ini syiah atau kristen?!@#$%

Anonim : Memang benar jawaban Admin bhw acara peringatan Arbai'n dlm ajaran Agama Islam tdk prnh ada. Kalau anda penganut Agama Syi'ah silakan diamalkan, dosanya tanggung sendiri. Acara Peringatan Asyura Syi'ah pada hakekatnya "Memuja Kepada Yang Membenci"

lanjutkan perjuanganmu LPPI, kami para pemuda2 ahlusunnah wal jama'ah dibelakangmu...rela mati demi memperjuangkan Islam yg sebenarnya dan siap membela Rasulullah, ahlul bait dan para sahabatnya yg diridhoi Allah.jgn pernah takut dlm memperjuangkan Islam, krn kalaupun kita mati, maka kita mati syahid masuk surga, dijemput bidadari insya Allah, smntra Syiah kalo mati memprjuangkan aqidah sesatnya, maka na'udzu billah.

pilihan kita cuma 2: HIDUP MULIA ATAU MATI SYAHID

Mohon dibaca link ini.

http://almakassari.com/artikel-islam/manhaj/katanya-salafy-melarang-demonstrasi-lalu-kenapa-wahdah-salafy-melakukannya.html

kalau anda baca beritanya anda akan tahu, bahwa justru LPPI ditelepon polisi menenangkan massa FPI yang melakukan nahimunkar di Graha Pena Fajar waktu itu...Alhamdulillah kami tetap memakai cara-cara ilmiah, jauh dari tindak anarkis dan fisik.

wahai kaum syiah dimanakah akalmu sebenarnya......?

Sudah lama saya analisa syiah ini, 100% bukan ajaran Islam, dan 100% memusuhi Islam. Org syiah ga usah menanyakan bukti, lihat saja dlm kitab penuh fitnah kalian itu, buktinya semua ada disitu. Jika dibiarkan, cepat atau lambat, bentrokan sunni - syiah pasti akan terjadi. Seharusnya dicekal disetiap daerah di NKRI sejak lama, walaupun skrang agak terlambat, tapi better late than never. Saat sedikit, mereka akan berkoar ttg persatuan Islam kpd ummat Islam, saat jumlahnya banyak mereka akan mengobarkan perang kpd ummat Islam.

Allaahu Akbar... Allaahu Akbar... Allaahu Akbar.
Wahai mujahid LPPI teruslah berjuang kebenaran Ahlusunnah akan tampak dan menang sedangkan kebathilan syiah alias sialan akan musnah.
“Selagi ruh bersemayam di jasad, maka darah semangat dan perjuangan harus terus mengalir mengisi rongga jiwa, penguat langkah menapaki panas dinginnya kehidupan, meraih dan mengukir prestasi, lalu merindukan kesuksesan melihat Wajah Allah di akhirat kelak”
mohon izin untuk share tulisan2 LPPI....

Musnahkan syi'ah dari bumi Indonesia, agama bodoh dan membodohkan umat. Jangan beri kesempatan syi'ah berkembang di bumi Ahlissunnah ini. Wahai MUI, segera keluarkan pernyataan resmi bahwa syi'ah agama sesat dan terlarang di Indonesia, sebelum terlambat,, Allahu Akbar..

Alhamdulillah...Semoga makin banyak orang syiah yg masih awam sadar bahwa syiah bukan bagian dr islam dan mereka diberi hidayah untuk kembali kepada ajaran yg dibawa rosullullah. Maju terus LPPI makasar.

ayo LPPI terus berjuang. kalau bisa di seluruh kota/kabupaten di INDONESIA ada dan aktif dan saling terkait. Supaya bisa menghancurkan paham SESAT SYI'AH dan lebih sesat dan berbahaya dari ahmadiyah.

Semoga Allah melindungi kita dari taqiyah taqiyah syiah laknatullah

Posting Komentar

Raih Amal Shaleh, Sebarkan Artikel Ini...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More