Perempuan Dalam Nikah Mut'ah


Tragedi Sampang jilid dua yang meletus lima hari pasca lebaran Idul Fitri beberapa waktu lalu telah menyisakan ragam problem bagi bangsa dan negara ini. Beragam analisa pun muncul atas penyebab kejadian tersebut, ada yang menuduh jika penyebab utama konflik Sampang jilid dua itu adalah terbitnya fatwa MUI yang dengan terang-terang mengharamkan paham Syiah.
Fatwa MUI yang mereka maksud adalah, “Ajaran Syiah khususnya Syiah Imamiah atau Itsna ‘Asyariah atau yang menggunakan nama samaran Madzhab Ahlul Bait dan semisalnya adalah sesat.” (Fatwa MUI Jatim no: Kep-01/Skf-MUI/JTM/2012).
Namun dengan tegas Ketua MUI Jatim, Abdussamad Buchori membantah tuduhan ‘serampangan’ itu, beliau menegaskan bahwa keluarnya fatwa atas kesesatan Syiah justru menyelamatkan Indonesia dan Jawa Timur dari konflik, karena sebelum Syiah ada di Sampang konflik tidak pernah terjadi.
Mut’ah
Salah satu propaganda gerakan Syiah yang makin marak di Indonesia adalah nikah mut’ah. Sebagaimana yang pernah diwacanakan oleh salah satu organisasi mahasiswa di Jawa Timur yang telah disusupi paham Syiah, mungkin bermaksud baik sehingga begitu antusias mereduksi  perzinahan di Doli dengan mewacanakan pembukaan posko nikah mut’ah.
Dari sinilah mulai terkuak jika para penganut Syiah yang menganggap bahwa mut’ah adalah bagian dari agama sudah berada dalam tahap meresahkan dan perlu segera solusi kongkrit. Di antara solusi itu, keluarnya fatwa haram dari Komisi Masa’il (pembahasan pelbagai masalah) dalam Konferensi Besar Nahdatul Ulama di Mataram. (Baharun, 2004: 147).
Mut’ah secara etimologis berarti “bersenang-senang” ada pun dalam terminologi fikih, nikah mut’ah tak lain adalah kawin sementara alias kontrak nikahun muaqqat, yaitu tujuan pokoknya untuk mendapatkan kenikmatan pada masa yang ditentukan dalam hubungan pasangan secara berjangka. Tidak sebagaimana lazimnya perkawinan resmi melalui wali dan saksi melainkan secara berduaan saja, tak perlu keluarga dan tetangga tahu, oleh itulah dalam pandangan Sunni, pernikahan ini dianggap ‘batil’ alias nihil dan tidak beda dengan zina.
Secara historis, mut’ah adalah peninggalan masyarakat Jahiliah klasik, akarnya dapat kita telusuri dengan mudah. Tercatat sekitar abad ke-4 Masehi, orang Quraisy sudah mengenal model perkawinan bersyarat, salah satunya adalah ‘kawin kontrak’. Menurut “Shorter Encyclopedia of Islam [Philip K. Hitti & J. Kraemer, Leiden, 1953]” dengan mengutip sumber-sumber sejarah Islam secara akurat, bahwa setiap menjelang keberangkatan para kafilah (saudagar-saudagar) ke negeri-negeri yang jauh, mengarungi gunung sahara selama berbulan-bulan, mereka juga membawa wanita-wanita sebagai ‘teman serbaguna’ dalam perjalanan.
Perempuan yang khusus melayani para kafilah di malam hari bergentayangan mencari pasangan sembari mengucap lirik syair yang merayu-rayu. “Matthi’uni biha lailah, bersenang-senanglah denganku walau hanya satu malam!” sebagaimana para WTS zaman sekarang yang berkeliaran di Jalan Nusantara untuk menjaring hidung belang, atau ‘mungkin’ mirip-mirip syair lagu Melinda, “Cinta satu malam, oh indahnya. Cinta satu malam buatku melayang. Walau satu malam...
Tidak dipungkiri jika mut’ah adalah jalan lebar untuk menjadikan wanita makin tak berharga pada zaman Jahiliah, para ayah merasa gunda dan malu jika melahirkan  anak perempuan sehingga banyak yang membunuhnya daripada kelak mencoreng nama keluarga. Alqur’an menggambarkan: “Apabila seseorang dari mereka diberi kabar dengan kelahiran anak perempuan, merah-padamlah mukanya, dan dia sangat marah. Ia Menyembunyikan dirinya dari orang banyak, disebabkan buruknya berita yang disampaikan kepadanya. Apakah ia akan memeliharanya dengan menanggung kehinaan ataukah akan menguburkannya ke dalam tanah hidup-hidup? (QS. 16: 58-59).
Mut’ah di Makassar
Makassar sejak dahulu hingga kini tetap menjadi salah satu kota terpenting dan memiliki daya pikat yang tinggi. Satu di antara sekian daya pikat itu adalah tempat menuai ilmu dari lembaga-lembaga pendidikan tingkat tinggi yang berdiri di setiap sudut Ibu Kota.
Kota berpenduduk heterogen ini adalah tempat berkumpulnya segala etnis dari penjuru Nusantara. Geliat kajian-kajian keislaman yang dipelopori segenap mahasiswa juga demikan, tumbuh berkembang bak jamur di musim hujan. Dunia kampus adalah dunia akademis yang penuh kebebasan dalam berekpresi. Dan undang-undang menjamin hal itu.
Nikah mut’ah yang dianjurkan –untuk tidak mengatakan diperintahkan—dari sebuah gerakan pemahaman yang bernama Syiah juga sangat tumbuh subur. Hal ini terungkap dengan jelas dan tidak dapat disangkal lagi, sebagaimana pandangan beberapa intelektual diabolik (berwatak iblis, tahu kebenaran tapi tetap ingkar) yang berpandangan bahwa nikah mut’ah itu hanya isapan jempol belaka.
Adalah sebuah skripsi dari hasil penelitian mahasiswa Universitas Negeri Makassar tahun 2011 dengan judul “Perempuan Dalam Nikah Mut’ah” telah mematahkan semua argumen akan ketiadaan praktik nikah mut’ah di tengah-tengah kita. Golongan jin dan Iblis pun tak kuasa membantah kenyataan pahit ini.
Dalam skripsi itu tertulislah pengakuan beberapa wanita yang telah melakukan nikah mut’ah. Tidak sedikit di antara mereka yang melakukan lebih dari sekali bahkan berkali-kali. Motivasi utamanya adalah untuk menjalankan sunah rasul, karena hadis-hadis tentang anjuran untuk nikah mut’ah sering disuguhkan para mentor.
Dituliskan bahwa seorang mahasiswi yang masih berusia 24 tahun telah melakukan nikah mut’ah sebanyak tiga kali. Mahasiswi pada salah satu perguruan tinggi ini menikah untuk ketiga kalinya bersama seorang mahasiswa yuniornya, pernikahan pertama kandas karena cerai sebelum kontranya habis, kedua dan ketiga berakhir karena tempo yang telah disepakati telah  selesai.
Dikisahkan pula bagaimana proses perkawinan itu berlangsung.  Berawal dari ketertarikan antara lawan jenis sebagaimana manusia normal pada umumnya, maka sang junior mengutarakan hatinya –menembak, meminjam istilah anak muda zaman sekarang- kepada seniornya itu. Sang mahasiswi menolak untuk pacaran, dan mengusulkan untuk nikah mut’ah saja. Dengan penjelasan yang meyainkan dari sang senior dan   atas  dasar suka sama suka dari kedua belah pihak, mahar berupa hand phone dan cincin disertai ucapan serah terima (ijab qabul) dan tempo kontrak, tanpa wali nikah dan saksi apalagi walimah (pesta), maka pernikahan mereka berdua sudah dianggap sah. Sepasang kekasih pun sudah halal melakukan hubungan suami-istri. (Perempuan dalam Nikah Mut’ah, UNM 2011, ‘Skripsi’ hal. 61).
Bahkan ada yang berpandangan, makin sering bermut’ah maka derajat seseoang makin tinggi, sekali bermut’ah akan berada satu derajat dengan Imam Hasan, dua kali bermut’ah akan sama dengan Imam Husein, tiga kali bermut’ah menyerupai Imam Ali, dan empat kali bermut’ah derajatnya setingkat Rasulullah SAW. Bahkan jika tidak melakukan nikah mut’ah maka akan termasuk dalam golongan orang-orang kafir.
Ahlussunnah (Sunni) telah sebulat suara terhadap nikah mut’ah yang telah dan sedang dipraktikkan oleh golongan Syiah di tengah-tengah kita adalah mutlak keharamannya. Dari segi mana pun nikah mut’ah tidak bisa ditolerir. Salah satu tujuan pernikahan adalah untuk menggapai mawaddah warahmah (cinta dan kasih sayang) dan asas yang mendasari tujuan tersebut tak akan tercapai dalam mut’ah. Perkawinan semacam itu tidak bertanggung-jawab, suami-suami yang seharusnya qawwamuna ‘alannisa’ (memimpin wanita secara bertanggung-jawab pada istri-isrti) disini berbalik menjadi, “habis manis sepah dibuang”. Karena itu jika memiliki anak dari nikah mut’ah maka si anak sama sekali tidak memiliki hak untuk mewarisi pusaka ‘mantan’ ayahnya. Begitu pula seorang mantan istri jika kontrak pernikahannya sudah selesai, maka ia tak memiliki hak untuk menuntut apa-apa dari mantan suaminya, yang ‘mungkin’ sudah mut’ah dengan wanita lain yang lebih segar.
Maka sangat jelas manfaat fatwa MUI Pusat pada tahun 1997 atas kesesatan nikah mut’ah sebagaimana yang tertulis dalam, “Himpunan Fatwa MUI, hal. 350-355”. “Mayoritas umat Islam Indonesia adalah penganut paham Sunni [Ahlussunnah wal Jama’ah] yang tidak mengakui dan menolak paham syiah secara umum dan ajarannya tentang nikah mut’ah secara khusus”.
Demi menghindari merebaknya ‘penyakit’ kawin kontrak di atas, maka segenap komponen masyarakat harus turut berpartisipasi mensosialisasikan fatwa MUI tersebut. Demi terjaganya generasi ini dari aliran sesat dan amalan perusak syariat serta khazanah budaya yang sangat menghargai proses dan nilai-nilai sebuah pernikahan. Wallahu A’lam!

Ilham Kadir, Mahasiswa Pascasarjana UMI Makassar & Peneliti LPPI Indonesia Timur.





6 komentar:

berdasarkan apa penulisannya ini,ada gak rujukannya...seakan sama dengan penelitian teman saya...

berarti pembaca yang berkomentar di atas ini gak paham artikel di atas, data di atas diambil dari Skripsi mahasiswa UNM Fak. Psikologi 2011, yang didalamnya sudah diwawancarai 3 wanita hasil mut'ah. Apakah itu tidak pakai rujukan?

LPPi Makassar: menurt aturan, antum seharusnya menyertakan penulisnya dalam artikel tersebut, yaitu sodara Yasser arafat, ini sama saja bentuk plagiat kalau tidak menyetakan atau meminta isin mengutip hasil2 penelitian broo

sengaja kami tidak tampilkan namanya, karena kalau ditahu takutnya DISEMBELIH sama kalian, hanya untuk keamanan, plagiat itu kalau cuma mengambil isinya semata, padahal di atas kami sebut mahasiswa yang menulis skripsi itu berasal dari UNM di Fak. Psikologi 2011, atau anda gak faham yang mana dimaksud plagiat....?

saya setuju dgn LPPI Makassar, semoga saja teman-teman di Psikologi dilindungi oleh ALLAH SWT, dan sedikit saran untuk LPPI Makassar, ada baiknya urusan seperti ini dibahasakan secara persuasif dan menyentuh hati, bukannya malah memancing kemarahan...saya paham ttg maksud antum untuk mencegah kebatilan, namun ada baiknya menggunakan bahasa yg lebih "cool' hehehehehhehe

Masya Allah, kami senang dengan komentar anda, saudara Didit Prihadhitya.

Semoga saudara2 kita yang berjuang meneliti kesesatan Syiah dilindungi dan diberi hidayah oleh Allah, termasuk mahasiswa Psikologi UNM 2011 yang menulis skripsi di atas.

Juga, kami sangat setuju dengan pendapat anda dalam memakai bahasa hati dan bersifat persuasif. Semoga Allah azza wa jalla membimbing kami dan memberikan taufik-Nya dalam hal tersebut. Syukran wa Jazakumullahu khairan

Posting Komentar

Raih Amal Shaleh, Sebarkan Artikel Ini...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More