Astaghfirullah…! Aliran sesat Pajajaran Panjalu Siliwangi bolehkan berzina

Pajajaran Panjalu Siliwangi
  • MUI Kab Bogor: Aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi, Sesat
  • Aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi adalah sesat. Sebab mereka mengubah dua kalimat syahadat, dimana nama Nabi Muhammad SAW diganti dengan nama guru mereka yaitu Pangeran Bagja Rosulullah. Mereka menyebut syahadat mereka dengan sebutan syahadat Bogor.
  • Dalam ajaran yang dipimpin Agus Sukarna ini membolehkan pengikut mereka untuk tidak salat dan berpuasa.
  • Bahkan boleh berhubungan badan dengan istri atau suami orang lain yang sama-sama menjadi pengikut Pajajaran Panjalu Siliwangi.

Dewan Penasehat Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Bogor Khaerul Yunus menegaskan, aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi sebagai aliran sesat. Sebab ajaran aliran ini sangat menyimpang dan tidak sesuai dengan Alquran dan hadits.
“Saya tegaskan, aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi adalah sesat. Sebab mereka mengubah dua kalimat syahadat, dimana nama Nabi Muhammad SAW diganti dengan nama guru mereka yaitu Pangeran Bagja Rosulullah. Mereka menyebut syahadat mereka dengan sebutan syahadat Bogor. Jelas dari ajaran ini saja aliran mereka adalah aliran sesat,” tegas Khaerul Yunus, Minggu (26/8/2012).
Selain itu, dalam ajaran yang dipimpin Agus Sukarna ini membolehkan pengikut mereka untuk tidak salat dan berpuasa. Bahkan boleh berhubungan badan dengan istri atau suami orang lain yang sama-sama menjadi pengikut Pajajaran Panjalu Siliwangi.
“Guru mereka yang bernama Agus Sukarna ini disebut pengikutnya dengan sebutan romo. Dia inilah yang akan memberikan nama kepada pengikut aliran ini,” jelas Khaerul.
Dikatakan Khaerul, aliran ini sebenarnya sudah menandatangani perjanjian untuk tidak menyebarkan ajaran mereka dihadapan pejabat MUI Kabupaten Bogor tahun lalu. Dalam perjanjian tersebut, mereka berjanji akan kembali ke ajaran Islam yang benar dan tidak akan menyebarkan ajaran mereka kembali.
“Namun pada kenyataannya mereka masih menyebarkan ajaran mereka. Ini yang harus diwaspadai dan menjadi pengawasan kita agar ajaran-ajaran seperti ini tidak bermunculan lagi. Artinya perjanjian yang mereka buat dengan mudah dilanggar dan kembali menyebarkan kembali ajarannya,” paparnya.
Pihak MUI Kabupaten Bogor sendiri langsung bergerak dengan meminta kembali aliran ini bertobat. “Kita akan melakukan mediasi dengan para elemen terkait terkait ajaran ini. Kemudian MUI pun akan mengeluarkan fatwa sebagai aliran sesat kepada ajaran Pajajaran Panjalu Siliwangi,” jelas Khairul. (ang/inilah)
Sumber: http://www.dakwatuna.com, 26/8/2012 | 08 Shawwal 1433 H
***
BOGOR - Satu demi satu aliran sesat muncul di Bogor. Setelah  Imam Mahdi palsu di Puncak, muncul aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi di Dramaga. Kehadiran aliran sesat ini langsung disikapi masyarakat.
Sedikitnya 200-an warga RW 5 dan 6, Desa Cikarawang, Kecamatan Dramaga, melakukan aksi demonstrasi di Kantor Kecamatan Dramaga, Sabtu (25/8), kemarin. Mereka mendesak pemerintah segera membubarkan aliran tersebut.
Mereka menilai, aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi menyimpang dari ajaran Islam. Pasalnya, aliran ini membolehkan jemaatnya tidak melaksanakan ibadah salat lima waktu. Selain itu, pengikut  Pajajaran Panjalu Siliwangi juga dibolehkan tidak puasa dan tidak membayar zakat. Bahkan, aliran ini menghalalkan pengikutnya berhubungan badan dengan istri/suami orang lain, khususnya bagi sesama pengikut Pajajaran Panjalu Siliwangi. Tak hanya itu, aliran ini juga mengganti dua kalimat syahadat dengan perkataan lain. Kalimat Syahadat mereka ganti dengan nama Syahadat Bogor.
Pajajaran Panjalu Siliwangi berpusat di sebuah padepokan silat dan pengobatan di Kampung Lemahdulur, Kecamatan Dramaga. Aliran ini telah merekrut puluhan warga sejak setahun terakhir.
Sasaran aliran ini adalah pemabuk dan yang memiliki masalah keluarga (broken home, red), serta mereka yang pengetahuan agamanya minim.
“Informasinya ada 7 warga Desa Cikarawang yang sudah jadi pengikutnya, selebihnya pendatang. Jumlah pengikutnya sudah mencapai 50-an orang,” tutur warga Desa Cikarawang, Khaerudin (34).
Khaerudin yang ikut melakukan aksi demonstrasi kemarin menambahkan, ia dan warga lainnya sangat resah dengan keberadaan aliran tersebut. “Kami ingin aliran ini dibubarkan dan tidak ada lagi di kampung kami,” tambahnya.
Dewan Penasihat Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Bogor, Khaerul Yunus mengatakan, aliran itu jelas menyimpang karena tidak sesuai dengan tuntunan alquran dan hadits. “Mereka mengubah dua kalimat syahadat. Nama Muhammad dalam kalimat syahadat mereka ganti dengan pimpinan aliran mereka. Misalnya, ‘Waasyhaduanna Pangeran Bagja Rasulullah’. Ini yang menurut kami menyimpang,” tutur Khaerul Yunus saat ditemui di kantor Kecamatan Dramaga, kemarin.
Menurutnya, nama yang disebutkan dalam kalimat Syahadat Bogor merupakan perintah dari sang guru.
“Guru mereka bernama Agus Sukarna (25) dan disebut sebagai Romo. Romo ini yang nantinya memberikan nama yang akan disebut dalam kalimat Syahadat Bogor,” tambah Khaerul.
Ia menambahkan, aliran ini juga mengajarkan bahwa untuk melakukan ibadah haji tidak harus ke Makkah, cukup menyembah dan mengelilingi sebuah bangunan sakral di padepokan mereka.
Lebih jauh Khaerul mengatakan, aliran tersebut sudah sempat menandatangani surat pernyataan bahwa mereka siap bertobat dan kembali ke ajaran Islam yang benar pada akhir Juli lalu.
Namun di kemudian hari, ternyata para pengikut dan pimpinan aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi masih menjalankan dan menyebarkan ajarannya.
“Ternyata mereka masih tidak salat dengan alasan tidak wajib. Dan tidak berpuasa saat Ramadan. Ini yang kemudian membuat warga sekitar kembali marah dan resah,” tambah Khairul.
Untuk mengantisipasi terjadinya tindakan anarkis warga, kepolisian Dramaga melakukan pemantauan ke lokasi pusat ajaran Pajajaran Panjalu Siliwangi. “Kami akan melakukan rapat mediasi dan pengawasan. Selanjutnya pihak MUI akan mengeluarkan fatwa tentang aliran ini,” jelas Khairul.
Sementara itu, Sekertaris Kecamatan Dramaga, Suma, mengatakan, setelah terjadi demontrasi warga, pihak Muspika langsung memanggil guru dan pengikut aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi untuk dilakukan mediasi. “Mereka sudah bertobat. Di hadapan warga yang berdemo, Agus Sukarna (Guru dala aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi,red) mengaku bertobat dan tidak akan menyebarkan ajarannya,” tutur Suma.
Selain itu, Agus Sukarna juga sudah menandatangani surat pernyataan untuk tobat di hadapan anggota Muspika. “Isinya tidak akan menjalankan dan menyebarkan ajarannya lagi,” tambah Suma.
Suma menambahkan, sedikitnya 12 pengikut aliran Pajajaran Panjalu Siliwangi ikut bertobat dan kembali ke ajaran Islam. Mereka mengucap kalimat syahadat di hadapan ulama dan masyarakat. (sdk/yan) Radar Bogor, Minggu, 26 Agustus 2012 , 13:29:00

Sumber: http://nahimunkar.com/16796/astaghfirullah-aliran-sesat-pajajaran-panjalu-siliwangi-bolehkan-berzina/

0 komentar:

Posting Komentar

Raih Amal Shaleh, Sebarkan Artikel Ini...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More