Para Ulama Tajikistan Ingatkan Ancaman Bahaya Nikah Mut'ah

DUSHANBE, TAJIKISTAN (voa-islam.com) - Banyaknya para wanita Tajikistan yang terjerumus melakukan kawin kontrak atau Mut'ah dengan para pengikut Syi'ah asal Iran membuat khawatir para ulama negara itu. Dalam khotbahnya, mereka memperingatkan ancaman bahaya dari kawin Mut'ah seraya menyerukan para wanita untuk menghindari Mut'ah karena tidak sesuai dengan ajaran Islam dan berdosa.

Khotbah-khotbah masjid di Tajikistan cenderung berfokus pada isu-isu yang mempengaruhi kehidupan sehari-hari.

Hari ini, topik hangat dari banyak khotbah di Dushanbe adalah kawin sementara (Mut'ah), sebuah fenomena yang hampir tidak pernah terdengar di masyarakat Tajikistan sampai saat ini.

Baru-baru ini dalam sebuah perkumpulan Shalat Jumat pada tanggal 8 Juni Imam Dushanbe yang terkenal Eshon Abdul Basir Saidov memperingatkan perempuan terhadap kawin sementara yang tengah masuk ke negara itu, yang para pemimpin agama katakan telah menjadi tren di Dushanbe selama dua atau tiga tahun terakhir.

Mengulangi keprihatinan yang disuarakan oleh sesama imam, Saidov mengatakan puluhan wanita Tajik telah menjadi korban "perkawinan sementara gaya Iran," yang dikenal sebagai Mut'ah.

Nikah Mut'ah sendiri secara hukum disetujui di Iran yang berpenduduk mayoritas Syi'ah dan menyebar secara luas. Mut'ah adalah perkawinan dengan jangka waktu yang ditetapkan dalam ajaran Syi'ah yang secara otomatis berakhir pada saat selesainya jangka waktu yang telah disepakati oleh kedua belah pihak sebelum perkawinan.

Mut'ah tidak diakui oleh Islam Sunni, yang diikuti oleh mayoritas Muslim Tajikistan.


Namun demikian, kata Zurafo Rahmoni, kepala Departemen Kebudayaan Partai Kebangkitan Islam Tajikistan, "saat ini kami semakin banyak mendengar tentang wanita Tajik yang melakukan perkawinan Mut'ah dengan warga Iran yang tinggal di sini."

'Tidak ada Hak Atau Perlindungan'
..Dalam semua kasus, para lelaki tersebut akhirnya meninggalkan negara itu, meninggalkan istri sementara mereka. Bagian yang paling menyakitkan adalah bahwa kadang-kadang ada anak-anak lahir dalam perkumpulan tersebut..
Tajikistan memiliki komunitas warga Iran yang cukup besar, mayoritas yang berada di kota besar Dushanbe dan lainnya.

"Wanita-wanita ini akhirnya ditinggalkan tanpa hak atau perlindungan baik selama dan setelah apa yang mereka sebut pernikahan," kata Rahmoni. "Dalam semua kasus, para lelaki tersebut akhirnya meninggalkan negara itu, meninggalkan istri sementara mereka. Bagian yang paling menyakitkan adalah bahwa kadang-kadang ada anak-anak lahir dalam perkumpulan tersebut.."

Rahmoni menyalahkan tren tersebut dengan situasi ekonomi "mengerikan" yang berlaku di Tajikistan.

"Banyak pria Tajik telah meninggalkan negara untuk bekerja sebagai migran," katanya. "Ada orang asing yang datang untuk bekerja di Tajikistan, dan itulah mengapa praktek (Mut'ah) sedang meningkat di Tajikistan. Kesulitan sosial dan ekonomi adalah faktor yang berkontribusi untuk munculnya fenomena ini dalam beberapa tahun terakhir.."

Tidak ada statistik resmi tentang wanita Tajik yang melakukan Mut'ah, tapi Rahmoni menempatkan pada angka "ratusan."

Ketika dihubungi oleh RFE / RL 's kantor Layanan Tajik, bagaimanapun, Kedutaan Besar Iran di Dushanbe mengatakan telah menerima keluhan dari warga Tajik sehubungan dengan perkawinan seperti itu yang melibatkan warga negara Iran.

'Prostitusi yang disahkan'

..Mut'ah adalah upaya untuk melegalkan prostitusi..
Para imam Tajik telah menjuluki Mut'ah "tidak Islami" dan "bertentangan dengan keyakinan agama dan tradisi Tajik."

"Mut'ah adalah upaya untuk melegalkan prostitusi," kata Imam Saidov. "Ini seharusnya tidak diakui sebagai perkawinan agama, dan kami menganggapnya sebagai sebuah dosa."

Dalam khotbah Jumat-nya, pemimpin agama Saidov mengatakan "kenaifan dan kurangnya kesadaran akan hak-hak agama dan sipil" para perempuan Tajik sebagai yang harus disalahkan untuk jatuh menjadi korban pernikahan sementara.

Seorang penata rambut berusia 25-tahun dari Dushanbe, Maya, yang pernah terjerumus dalam nikah Mut'ah mengatakanBagi,  kawin kontraknya awalnya merupakan "cinta pada pandangan pertama" dengan seorang pria dari budaya asing.

Maya, yang menolak menyebutkan nama lengkapnya, mengatakan ia bertemu dengan mantan mitra nya - seorang pengusaha Iran - setahun yang lalu di sebuah restoran populer kota.

Sebuah proposal pernikahan datang "secara cepat mengejutkan," dan Maya merimanya. Dia mengatakan upacara pernikahan tersebut dilakukan oleh seorang teman pengantin pria, dengan dua orang lain hadir sebagai saksi.

"Dia menyebutkan sesuatu tentang pernikahan jangka pendek, tapi saya tidak cukup mengerti, aku pikir dia hanya berhati-hati," Maya mengakui. "Tapi dia pergi enam bulan kemudian, meninggalkan saya dengan bayi perempuan saya.. Saya tidak mendapatkan dukungan apapun dari dia, baik dari sisi keuangan ataupun moral." katanya.

Untuk mencegah kasus semacam itu, para imam Tajik sedang menyerukan kaum perempuan untuk tidak melakukan pernikahan dengan orang asing - yaitu pengikut Syi'ah - tanpa secara resmi mendaftarkan pernikahan mereka dengan otoritas sekuler negara itu dan bahkan menandatangani hukum, kontrak pranikah untuk melindungi hak-hak perempuan di pernikahan dan / atau perceraian.

Hukum Tajik tidak mengakui pernikahan secara agama - baik itu Mut'ah atau siri. Sebagai sebuah tindakan yang bertujuan untuk membatasi poligami, Tajikistan telah melarang para mullah dari menikahkan secara Islam (Siri-Red)," kecuali pasangan tersebut menyajikan surat nikah resmi mereka. (by/rferl)

0 komentar:

Posting Komentar

Raih Amal Shaleh, Sebarkan Artikel Ini...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More