Kedustaan Jalaluddin Rakhmat Atas Nabi dan Abu Bakar


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai penguhulu para Nabi dan pembawa risalah terakhir dibekali oleh Allah Ta’ala dengan ajaran-ajaran agama yang lengkap dan paripurna, syamil dan mutakamil

Tak ada satu pun persoalan kehidupan, melainkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam datang membawa syariat, aturan dan hukum-hukumnya dengan sumber wahyu dari langit. Tidak terkecuali dengan akhlak, bahkan perkara akhlak menjadi salah satu misi utama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diutus ke tengah-tengah manusia, sebagaimana sabdanya

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ مَكَارِمَ اْلأَخْلَاقِ. -وَفِي رِوَايَةٍ- إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ اْلأَخْلَاقِ
“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan budi pekerti yang mulia.” –Dan di dalam sebuah riwayat-: “Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” 

(HR. Al-Imam Ahmad di dalam Musnad (2/318) dan Al-Imam Al- Bukhari di dalam Al-Adab no. 273 dari sahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu)

Di antara akhlak yang buruk adalah berdusta, sehingga persoalan dusta-mendusta ini termasuk hal yang sangat dibenci oleh Rasulullah saw terjadi pada umatnya, selain karena berdusta dengan sengaja tidak dilegalkan dan tidak akan bisa diterima dalam ajaran agama manapun ia juga merupakan perangai buruk yang dapat mengantarkan seseorang kepada kedustaan-kedustaan berikutnya yang kemudian dapat mengantarkanya ke Neraka, sebagaimana yang Rasulullah saw sabdakan, 

  قال رسول الله صلى الله عليه و سلم عليكم بالصدق فإن الصدق يهدي إلى البر وإن البر يهدي إلى الجنة وما يزال الرجل يصدق ويتحرى الصدق حتى يكتب عند الله صديقا وإياكم والكذب فإن الكذب يهدي إلى الفجور وإن الفجور يهدي إلى النار وما يزال الرجل يكذب ويتحرى الكذب حتى يكتب عند الله كذابا

Artinya:

Dari Abdullah dia berkata, Rasulullah صلى الله عليه وسلم  bersabda: “Wajib atas kalian untuk jujur, sesungguhnya kejujuran itu akan membimbing kalian menuju kebajikan, dan kebajikan akan membimbing menuju surga, dan tidaklah seorang laki-laki itu jujur dan berusaha untuk jujur sampai dicatat di sisi Allah sebagai orang jujur. Jauhilah oleh kalian berbuat bohong karena sesungguhnya bohong itu membimbing menuju kefajiran dan kefajiran membimbing menuju ke neraka, dan tidaklah seseorang itu berbohong dan berusaha untuk berbohong sampa ia akan dicatat di sisi Allah sebagai pembohong”. 

[HR. Muslim 105-(2607), At Tirmidzi 2099, Ibnu Majah 3981, Malik 3627, Ahmad 3710, Ibnu Hibban 509, Al Baihaqi 21338, dan lain-lain, Maktabah Asy Syamilah]

Namun apakah dari bunyi judul di atas menunjukkan bahwa kami tidak berakhlak? Dikarenakan menceritakan keburukan orang lain?, bukannya untuk mentazkiyah diri namun kami beranggapan bahwa apa yang akan kami tuliskan di bawah ini bukanlah termasuk akhlak yang buruk, karena kami akan mengungkapkan beberapa data kedustaan Jalaluddin Rakhmat (selanjutnya disingkat menjadi JR) yang termuat dalam karya-karyanya dengan data-data yang valid yang bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya, selain juga karena kedustaan-kedustaan JR akan berdampak sangat luas dalam perjalanan hidup umat Islam, khususnya di Indonesia, di mana kedustaan-kedustaan itu digunakannya sebagai kendaraan untuk menyesatkan umat yang akan membawa mereka ikut paham Syiah.

Berikut ini beberapa contoh kedustaan JR atas Nabi dan Abu Bakar

Abu Bakar Tidak Jadi Imam Shalat Di Akhir Hayat Rasulullah saw

Salah satu alasan utama yang menjadikan para sahabat di Sa’idah Bani Tsaqifah bersepakat untuk mengangkat dan membaiat Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu menjadi khalifah kaum Muslimin adalah  karena Abu Bakar dipilih langsung oleh Rasulullah saw menjadi Imam untuk menggantikan beliau memimpin shalat rawatib di Masjid Nabawi di akhir-akhir hayat beliau dan tidak memilih sahabat yang lain. 

“Jika Rasulullah meridhai Abu Bakar menjadi Imam dalam urusan akhirat kita, hendaknya kita pun ridha jika Abu Bakar menjadi Imam kita dalam urusan keduniawian,” begitu kata sebagian sahabat, yang diaminkan oleh sahabat-sahabat Nabi yang lainnya.

Pada masa-masa akhir kehidupan Rasulullah saw, beliau sakit dan merasakan kepalanya agak berat sehingga membuatnya tak mampu bangkit untuk memimpin shalat rawatib.

Bahkan ketika anak Abu Bakar sekaligus istri Rasulullah saw tercinta, Aisyah radhiyallahu ‘anha, menilai bahwa bapaknya tidak selayaknya dipilih menjadi Imam shalat karena sering menangis ketika membaca ayat-ayat Al-Qur’an di dalam shalat sehingga bacaannya tidak jelas terdengar oleh kaum Muslimin, Rasulullah saw menolak alasan istri tercintanya tersebut, dan tetap memerintahkan Abu Bakar menjadi Imam shalat rawatib menggantikan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam

Namun dengan dalih yang dimilikinya, JR berusaha meyakinkan masyarakat bahwa Abu Bakar tidak mungkin menggantikan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjadi Imam di akhir hayat beliau karena beberapa alasan; 

Pertama, Jauhnya jarak rumah Abu Bakar dari Masjid Nabawi. “Abu bakar ra berada di Sunh, suatu tempat kira-kira beberapa puluh kilometer di luar kota madinah”, begitu kata JR dalam bukunya, Al-Mushthafa Manusia Pilihan Yang Disucikan, halaman 92.

Menurut Jalal, agak diragukan jika Abu Bakar menjadi Imam shalat di akhir hayat Rasulullah saw karena jarak rumahnya yang jauh dari masjid Nabawi, perjalanan pulang-pergi untuk mengimami kaum Muslimin cukup menguras waktu, apalagi kendaraan yang cepat waktu itu hanyalah kuda, belum ada motor.

Betulkah rumah Abu Bakar sedemikian jauh dari Masjid Nabawi sehingga peluang untuk menjadi Imam shalat itu tidak ada? Mari kita melihat refrensi valid tentang jarak rumah Abu Bakar dari Masjid Nabawi.
Dalam kitab “Fathul Bari” karya Ibnu Hajar Al-Asqalani terdapat keterangan tentang jarak rumah Abu Bakar yang terletak di sebuah tempat yang bernama Sunh, Ibnu Hajar berkata, “(Ketika Nabi saw meninggal Abu Bakar berada di Sunh), telah kita jelaskan susunan katanya di awal kitab Al-Jana’iz, nun-nya disukunkan, namun Abu Ubaid Al Bakri berpendapat didhammahkannya huruf nun, kemudian ia berkata: Sunh adalah perkampungan Bani Al-Harits bin Al-Khazraj di Al-‘Awali, jarak antara sunh dengan masjid nabawi adalah satu mil.” (Fathul bari, Jilid VII, hal.36)
  
Jelaslah dengan keterangan ini bahwa jarak rumah Abu Bakar dengan Masjid Nabawi tidaklah jauh, hanya satu mil, jarak tersebut tak menghalangi Abu Bakar untuk menjadi Imam Shalat di akhir-akhir hayat Rasulullah saw.

Kedua, kontradiksi beberapa riwayat dalam shahih Bukhari yang menjelaskan shalat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam di samping Abu Bakar. Pada buku Al Mushtafa, hal. 91, JR menulis; “kontradiksi perilaku Rasulullah saw dalam salatnya.

-     Dalam hadis Bukhari no 713 tersebut: Rasulullah jalasa ‘an yasaari Abi Bakr, duduk di sebelah kiri Abu Bakar.

-     Dalam hadis no. 683 fa jalasa Rasulullahi hidzaa-a Abi Bakr, Rasulullah saw duduk di hadapan Abu Bakar ra.

-   Dalam hadis no. 664 Rasulullah saw duduk di sebelah kanan Abu Bakar ra. Masih dalam shahih Bukhari dan hanya diantarai oleh beberapa halaman saja. Ini kontradiksi, satu hidza’a (dihadapan) satu ‘an yasaari (disebelah kiri) dan riwayat satu lagi ‘an yamiini (disebelah kanan)”,

Pada halaman 93, JR melanjutkan, “Jadi kalau kita menemukan hadis-hadis yang seperti itu, maka dengan terpaksa kita meragukan kebenaran peristiwa itu terjadi; dalam peribahasa Belanda dikatakan bahwa kebohongan tidak punya kaki, ia goyah. Berbohong itu sukar dan kebohongan biasanya hanya bisa dipertahankan melalui kebohongan. Karena itu dalam berita bohong dengan mudah kita temukan inkonsistensi.  Dalam ilmu hadis,  inkonsistensi riwayat-riwayat seperti itu disebut sebagai idhthirab. Hadisnya disebut mudhtharib dan hadis mudhtharib termasuk hadis dhaif. Sebetulnya apa yang kita lakukan ini tidak mengada-ada karena para ulama pun sudah melakukannya sejak lama”. Demikian papar JR.


Mari kita buktikan kebenaran pernyataan JR, benarkah Imam Bukhari memasukkan hadis-hadis dha’if ke dalam Shahih-nya ataukah justru JR yang melakukan manipulasi?,

a.    Hadis Bukhari No. 713 


Perhatikan kotak bergaris hitam di atas, teks tersebut artinya “hingga duduklah (Rasulullah saw) di sisi kiri Abu Bakar”, ini sudah benar seperti yang dikatakan oleh JR.

b.    Hadis Bukhari No. 683

JR mengatakan: “Dalam hadis no. 683 fajalasa Rasulullahi hidza’a Abi Bakrin, Rasulullah duduk di hadapan Abu Bakar”, kita bandingakan dengan teks dalam hadis (silakan perhatikan gambar di atas) “Kemudian Rasulullah saw duduk di sisi Abu Bakar di sampingnya”, kata “إِلَىَ جَنْبِهِsengaja dibuang oleh JR, sehingga terjemahannya jika kata tersebut dibuang akan menjadi “di hadapan Abu Bakar”, karena kata “حِذَاءَ  diterjemahkan sesuai konteksnya dalam kalimat. Nah sehakarang siapakah yang berlaku curang dan culas? Imam Bukhari ataukah Jalaladdin Rakhmat?

c.    Hadis 664

 
kalau dalam hadis 683 JR berlaku curang dengan memotong beberapa kata dalam hadis, maka dalam hadis ini JR bahkan menambah teksnya!, silakan perhatikan gambar di atas dan kalimat yang berada dalam kotak bergaris hitam.

JR mengatakan “Dalam hadis no. 664 Rasulullah duduk di sebelah kanan Abu Bakar”, JR sengaja menambah-nambah teks hadis, padahal dalam teks di atas tidak ada kalimat yang berbunyi “di sebelah kanan”.

Justru kita menemukan keterangan tambahan dalam hadis di atas dari Abu Mu’awiyah: “(Rasulullah saw) duduk di sisi kiri Abu Bakar”

Ini perbuatan Rasulullah saw, JR telah sengaja berdusta atas nama Nabi, padahal berdusta atas nama Nabi tidak seperti berdusta terhadap orang lain, tingkatannya lebih tinggi dan adzabnya lebih berat.

Rasulullah saw memperingatkan dengan ancaman yang keras bagi orang yang dengan sengaja berdusta atas nama Rasulullah saw;
 عَنْ عَلِيِّ بْنِ رَبِيعَةَ عَنْ الْمُغِيرَةِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ
النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ كَذِبًا عَلَيَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ
عَلَى أَحَدٍ مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
Dari Ali bin Rabi’ah dari al Mughirah ra berkata: Saya mendengar Nabi saw bersabda: “Sesungguhnya berdusta terhadapku tidak sama dengan berdusta terhadap orang lain, barang siapa yang berdusta terhadap saya dengan sengaja maka hendaklah ia mempersiapkan tempat duduknya dari api nereka” (Shahih Bukhari No.  1209 dalam Maktabah Syamilah, Edisi Kedua)

Dari bebarapa data yang kita baca di atas cukuplah menjadi bukti atas benarnya ucapan Imam Asy-Syafi’i rahimahullah
لَمْ أَرَ  أَحَدًا أَشْهَدُ بِالزُّوْرِ مِنَ الرَّافِضَةِ
“Aku tidak pernah melihat seorang pun yang lebih berani bersaksi dusta dari pada Rafidhah (Syiah).” (Sunan Al Kubra, al Baihaqi, (10/208), Siyar A’lam Nubala’(10/89))

Oleh: Muh. Istiqamah (Wakil Sekretaris LPPI Perwakilan Indonesia Timur)


0 komentar:

Posting Komentar

Raih Amal Shaleh, Sebarkan Artikel Ini...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More